Saat pulang nonton

Di taksi, saat perjalanan pulang ada sesuatu yang menampar. Dari Romo, pelatih, guru, mbah, sekaligus sahabat tercinta. 

Romo : kamu abis ini sms si mas2 disbudparnya ya, nduk. bilang makasih karena kita udah diundang, atau telpon. mas siapa namanya?

Aku : iya mo abis ini. eh mas siapa ya? lupa aku mo

Romo : walah.. kok bisa?

Aku : bentar mo diliat dulu. (ngeliat sms dia) eh gak ada namanya mo. dia nelpon si waktu itu aku gak ngeh -_-

Romo : walah nduk. kamu harusnya bisa lebih tanggap. ga baik gitu. kan kalo kita tau namanya jadi ada rasa penghargaan ke dia. kamu juga ngerasa gitu toh?

Aku : (diem. kicep abis) iya mo.. lupa.hiks

Intinya, gw belajar berefleksi dari romo. sifat jelek gw yang satu ini juga susah disembuhin. gak tanggap banget dan suka ngerasa kayak nyepelein walopun sebenernya gak pingin kayak gitu sama sekali. gak ada niatan. tapi ya kayak gitu akhirnya.

gw juga orangnya Trial and Error banget. Apa-apa pasti coba gagal. Harus nyoba dulu kalo pas nyoba gak oke, ya kan ada kesempatan kedua. Ah selalu gitu. padahal gak semua bisa di-kesempatan-keduain kan?

sebaiknya, dari awal gw harus mempersiapkan diri. bahkan sampe detik ini gw nulis, gw masih gakbisa mempersiapkan apapun dengan baik, segalanya. hhhhh

yasudah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s