Puskesmas Beji Makin Canggih!

Hadir lagi! Puskesmas beji kini canggih sekali saudara-saudara.

Berobat di puskesmas kini, bagi saya bukan lagi sekedar untuk kalangan bawah. Tapi bisa jadi pemeriksaan awal untuk semua kalangan. Pelayanan puskesmas yang semakin baik membuktikan bahwa dalam melayani pasien, kualitas juga tetap harus dijaga. Dan itu dibuktikan oleh salah satu puskesmas ini. Rekomendasi terbaik dari saya, Puskesmas Beji Depok! 😀

Selain bangunan yang semakin cantik dan bersih, sekarang ada sistem baru di puskesmas beji. Ada nomor antrian untuk menunggu di masing-masing loket. Baik itu loket registrasi, masuk ke poli yang berbeda-beda (poli umum, lansia, anak, gigi), dan pas ambil obat. Semua sistem antrinya pake alat yang kayak antri di bank itu loh. Dan ada layar yang memudahkan kita melihat sudah nomor berapa sekarang. Chus! Keren banget lah.

Dengan harga yang sangat terjangkau, sebesar 2 ribu rupiah saja, puskesmas beji sudah cukup baik dalam memberikan pelayanan kepada pasien. Saya merasa bahwa pelayanannya baik sekali. Tidak terlalu terburu-buru. Bapak-bapak yang menjaga loket baik semua. Dokternya juga ramah, bisa ditanya banyak dan menjawab dengan sangat logis. Terbaik.

whatsapp-image-2016-12-16-at-12-26-05

Tuhkan ada layar sama box tiketnya 😀

Untuk pelayanan gigi tapi harus extra bersabar. Karena mengurus gigi 1 orang saja bisa menghabiskan 1 jam sendiri 😀 jadi memang harus antri dari pagi-pagi sekali. Tapi kalo gigi, saya lebih rekomen di Puskesmas Melati, dekat SMPN 2 Depok. Biayanya cuma 15 ribu rupiah, serentak di seluruh puskesmas di Depok. Nah, kalo untuk membuat surat keterangan sehat, puskesmas beji juga bisa loh. Cukup membayar 10 ribu rupiah saja langsung bisa dapet SKS buat keperluan kerja, misalnya.

Oh iya, kalau nggak kedapetan yang pagi, Puskesmas Beji membagi menjadi 3 sesi. Pagi sampai jam 11.30 adalah sesi 1 dengan biaya 2 ribu rupiah. Siang pukul 13.30 sampai 17.00 adalah sesi 2 dengan biaya 10 ribu rupiah. Dan malam sampai pukul 20.30an (saya pernah jam segini dan masih buka) dengan biaya 15 ribu rupiah. Ya, lumayan lah, daripada ke dokter. Bisa pemeriksaan awal dulu disini 😀

Okeee. Sekian aja dari saya. Semoga bermanfaat ya, wargi Depok!

Keinginan Lucu yang (kayaknya) (belum) Terlambat!

Berapa umur kalian sekarang? 27? 25?

16?

45?

Haha! Masih belum seberapa bung. Umur gue, besok adalah 23 tahun! Duuh ileh minta banget neng.

Nggak, sejujurnya bukan itu intinya. Sebenernya, ketika gw magang di sebuah lembaga pengelola dana pendidikan ini, eh ketauan ya. Oke gw magang di LPDP yang sukanya nyebar beasiswa itu dan gw kerjanya ngurus kebahagiaan mereka sementara gw sendiri juga bahagia kok bisa membantu hehehe. Disini, gw dapet banyak ilmu baru euy. Seriusan. Gw jadi pengen belajar banyak hal. Kayak ngeliat dunia sesungguhnya. Dasar-dasar ilmu yang emang seharusnya lo punya. Dan gw gak punya apa-apa selain pengalaman bergumul dan nongki bareng warga-warga sasaran tercapainya sks di kampus. Which means, nothing. Maksud gw, bukannya itu gak berharga, tapi lo mau turun ke warga emangnya cuma mau bawa ilmu kessos yang buat berdayain warga doang? Mau berdayain apanya? Misalnya potensi udah dapet, kemudian lo bisa apa? Ini yang nggak gw dapet di ilmu gw.

Sesuai pengalaman hampir 4 bulan magang disini, gw dapat kesimpulan bahwa seenggaknya lo mesti punya beberapa skill dasar buat keliatan keren kalopun mau back to nature. Skill itu adalah skill bahasa inggris, ekonomi, desain, statistik, dan komputer. Itu aja, sampe lo bisa nambah sendiri apa kemauan lo. Ng…. gw sih sebenernya. hehe

Sekarang jadinya gw bener-bener terpacu buat level up diri. Pingiiiiiin banget belajar, sebelum terlambat. Kata orang sih nggak ada kata terlambat buat mereka yang mau belajar. Kalo kata gw ya tetep aja ada, misal gw udah kerja? Ini aja magang rodhok membatasi lho sebetulnya wkwkwkw. Atau gw nya ya yang gak bisa ngatur. Tapi seriusan sulit.

Tapi enaknya, gw jadi belajar beberapa hal disini. Misalnya gw jadi belajar gimana ngurus administrasi dan pengarsipan. Cara bikin surat, berkomunikasi dengan berbagai macam golongan dengan tetap formal, menghormati, tapi lentur dan meneduhkan. Terus juga jadi agak tau tentang rumus excel yang njelimet itu, dan sekarang lagi mau belajar dasar desain. yang nanti bakal gw aplikasiin buat beberapa kegiatan pribadi, misalnya bukber bertiga sama nisa pepi. wakakakakak bodo amaaat

Tapi ya… sebetulnya gw juga rindu belajar ilmu yang pernah menampungku dulu. Ilmu kessos. Kayaknya ngerasa payah dan nyesel banget kurang mendalami pas dulu. Dan terkesan sekedarnya aja. Beda sama apa yang gw ekspektasikan dulu. Terbentur bro, sama realita kampus yang mengerikan. Entah itu gw datengnya telat, dosen resek dan strict atau terlalu mager, mata kuliah yang gak logis ngasih ujian, buku referensi yang gak tersedia dalam bahasa indo atau gak ada sama sekali, temen yang gak ngedukung, daaaan berbagai keribetan lainnya.

Jadi intinya, ayuk cha belajar lagi! Entah itu belajar toefl buat persiapan november, ilmu excel, coba-coba desain, ngulik ilmu gitar yang alhamdulillahnya dititip niko di rumah, baca-baca buku kessos lagi, atau apa maunya? 🙂 ayooooo bersemangat membara!!

 

 

Cara Membuat Flash Disk Terbaca. Simple!

Sumpah hari ini gue panik banget. Panik lah! Gimana engga, dosen pembimbing lagi nunggu revisian gue di departemen sementara gue masih ngudek2 laptop yang tiba2 nge-hang pas mau dipindah ke fd buat diprint.

Gue pasrah. Akhirnya pake gmail lah. Ah ribet deh.

Soalnya gue tau, ini bukan fd yang rusak. Gue udah coba ke pc lain dan bisa kok. Pasti di lepi gue deh

Malemnya gue ngudek2 tuh di internet. Terus gue cari dengan keyword “install driver acer laptop windows 8”. Terus gue ketemu satu link ini. Gue coba download itunya. Mumpung masih gratis sampe akhir tahun ini sih katanya. Terus gue install deh. Cuma 9 MB sih. Akhirnya gue install, terus ini aplikasi ngedeteksi sendiri apakah ada yang gak beres gitu sama driver2 di lepi kita.

Terus gue update sama gue repair deh semuanya. Pokoknya yang ada notifnya gue update.

Dannnn….

ALHAMDULILLAAAAH BISA !!!!!! SUMPAH SENENG BANGET

Ini aplikasi ngebantu banget dah.

Gue udah searching cara2 di blog orang lain tapi gue malah bingng soalnya laptop gue windows 8 gak bisa diubah jadi classic mode atau gitu2. Yaa dan emang mungkin masalahnya di drivernya kali ya jadi ngepas aja.

Semoga membantu buat kalian. Semangat nyekripsi!

 

Ayok yok

Nunggu fasilitas,
Nunggu mood,
Nunggu momen.

Begitulah alibi para mahasiswa semester akhir, macem saya ini, dalam mengerjakan skripsi. Simpel sih sebenernya. Niat dulu aja deh. Lalu lanjut.

Niat ada, lalu diiringi usaha menciptakan kondisi nyaman. Bisa kan ya? Ya, bisa. Sangat bisa, jika mau menyamankan diri sendiri, bukan malah cari mati, seperti apa yg saya lakukan selama ini.

Saya pasrah.. Saya entahlah. Saya tidak suka ditebak, tapi benci dikorek2 juga. Begitulah sensitivitas bekerja. Maunya seenaknya. Ya, cha ya?

Ayok.

Tempat Nongkrong Asyik di Kutoarjo

Kutoarjo adalah salah satu nama sebuah kecamatan di Kabupaten Purworejo. Nama kecamatan ini menjadi begitu terkenal karena letaknya yang strategis banget. Ada di jalur darat kereta lokal Prameks (Prambanan Ekspress) yang bisa menghubungkan Kutoarjo-Jogjakarta-Solo dengan harga yang murah dan cepet banget, dan ada juga kereta jarak jauh lainnya. Jalan utamanya juga merupakan jalur utama Kutoarjo-Kebumen. Hemmm sebenernya penulis sendiri bukan anak asli Kutoarjo sih. Tapi penulis dapetin cukup banyak ilmu dari temen-temen penulis yang aseli sini sewaktu main ke Kutoarjo. Penulis orangnya rada gak betahan gitu kalo nggak jajan. Atau minimal tau lah tempat makan yang legendaris, murah, enak, atau rame disini. Hihihi.

Dari perjalanan penulis, ini beberapa tempat yang mungkin bisa jadi referensi perjalanan kalian kalo liwat marih. Monggooo…

  1. Es Dawet Ireng Butuh
Es dawet ireng jembatan butuh kutoarjo

Es dawet ireng jembatan butuh kutoarjo

Es dawet ini dinamain Dawet Ireng karena warnanya yang hitam (dalam bahasa jawa: ireng). Terletak di dekat sungai/kali Jembatan Butuh. Butuh itu adalah nama kecamatan di Kabupaten Purworejo. Kalau dari Stasiun Kutoarjo belok kiri aja. Lurus teruuuus sekitar 4 km-an nanti ada gubuk bambu belakangnya sawah. Pertama kalinya penulis nyobain, rasanya suegeeerrrrr banget dan uenaaaak banget. Harganya juga murah. Cuma 3 ribu perak. Kalopun naik, yaa nggak akan jauh2 dari itu kok. Yang jelas, masih aman di kantong. Bikin kangen sama Kutoarjo ☺

  1. Martabak Legit

Sejujurnya, penulis cuma lewat ajah, nggak mampir. Hal ini disebabkan because penulis nggak pingin martabak #anaknyamoody. Tapi dari penuturan rekan penulis sih disini cukup terkenal. Rasanya enak katanya. Harganya sekitar 15ribuan keatas. Toppingnya lebih bervariasi gituu. Kalo hobi nongkrong, coba lah martabak disini.

  1. Nasi Goreng MM deket salon MM. Mbak Dyah
Nasi Goreng Muantaapp

Nasi Goreng Muantaapp

Ini nih gokil. Nasi gorengnya Mbak Dyah. Letaknya di daerah Semawung daleman persis di pinggir jalan. Tempatnya cozy banget. Bersih dan khas daerah banget dengan interiornya bambu-bambu gitu. Harganya juga pas di kantong. Cukup 8ribuan buat all varians. Menunya sebenernya sederhana aja, ada nasi goreng, pecel lele, mi goreng, mi rebus. Rasanya? Uenaaaak pol! Dijamin nagih!! Silahkan dicoba!

  1. Sosis Bakar Alun-alun Kutoarjo

wpid-img_20150812_162443.jpg

Kalau mampir ke Kutoarjo, pastikan kamu main juga ke alun-alunnya. Bisa dibilang Kutoarjo adalah satu-satunya kecamatan di Purworejo yang punya alun-alun. Sebab, dulu disini itu pusat pemerintahannya ketika zaman masih karesidenan gitu. Terus dipindah deh jadi di Purworejo. Jadi, kecamatan ini juga punya alun-alun. Alun-alun ini mulai keliatan ramai ketika udah agak sore. Para pedagang kaki lima mulai menggelar dagangannya dengan bermacam jajanan. Salah satu jajanan favorit penulis adalah Sosis Bakar-nya! Sosisnya sih sepertinya sama aja kayak sosis-sosis jajanan SD gitu. Tapi yang beda itu bumbunya. Enak bangeettt. dan….murah. Cuma 1500 satunya. Hahaha. Dicoba guys sambil ngangkring terus ngeliat pertandingan bola di alun-alun leh uga 😀

  1. Es Dawet Coan

wpid-img_20150812_160953.jpg

Es dawet ini juga merupakan salah satu es dawet yang legendaris di Kutoarjo. Letaknya beda sama dawet ireng yang ada di deket jembatan Butuh. Es Dawet Coan adanya di jalan MT. Haryono, deket sama Martabak Legit Bandung. Menurut penuturan rekan penulis, dawet ini udah ada dari jaman ibunya dia masih kecil disini. Semua perantau pasti bakal balik makan es dawet ini setiap pulang kampung. Dawetnya warna hijau, sirupnya warna merah, plus tape ketan warna putih. Manis, seger, asyem, uenak jadi satu. Wuuuw! Harganya? Murah aja sih guys. 5ribu perak sajaaa… Dan kesegaran es dawet ini akan kamu dapatkan!

  1. Bebek Goreng Pak Dargo

wpid-img_20150812_164351.jpg

Ini juga salah satu warung makan/ restoran yang ada di jalan utamanya Kutoarjo-Kebumen. Kata salah satu temen saya sih ini cukup rame di hari2 tertentu. Harganya sekitar 20ribuan sepaket. Tapi, penulis belum sempat merasakan kelezatan bebek goreng disini. kapan-kapan kali yaa..

  1. Bakso Pak Sukar

wpid-img_20150812_154104.jpg

Bagi kamu penggemar bakso, jangan lupa juga mampir ke Bakso Pak Sukar yang juga legendaris banget disini. Bakso ini juga udah luamaaaaa banget ada di Kutoarjo. Segeerrrr banget dimakan kalo siang-siang. Apalagi kalo lagi laper. Beehh… Beneran enak. Harganya cuma 12 ribu rupiah saja untuk satu porsinya. Pilihan baksonya ada 2 jenis, ada yang kasar (pake urat) ada juga yang halus (tanpa urat). Ah, bener-bener puas makan disini!

  1. Roti Bagelen

wpid-img_20150812_163907.jpg

Roti Bagelen adalah roti kering berbentuk bulat kecil yang disajikan dalam kemasan. Roti ini sangat legendaris juga, karena ternyata roti ini asli dari Purworejo. Rasanya manis, asyik dimakan pas santai sambil minum teh. Boleh dicoba buat oleh-oleh :D. Tapi, penulis belum tahu harganya nih. Kalau untuk tempat, masih di sekitar alun-alun Kutoarjo, kok!

Mungkin masih banyak kuliner-kuliner lainnya dari Kutoarjo. Semoga kita masih bersemangat untuk jajan, eh, maksudnya untuk melestarikan makanan khas dari daerah-daerah yang ada di Indonesiaaaa :DDDD

Agak baper sih gue, ketika tau gue diomongin di belakang. Entah itu pendapat satu orang apa banyak orang. Entah. Yg jelas gw jd berekspektasi macam2. Gw jd tau gimana pedesnya kalimat langsung itu ke diri gw. Pedes banget men. Kenapa nggak manly aja si ngmgnya, eye-by-eye. Nose-to-nose. Langsung kalo mo protes atau ngerasa ada yg ga enakin.

Sana gih. Sana. Gw jg gabisa bantu apa2 selain mikirin skripsi gw sendiri. Tolong jangan remehin aja. Udah cukup. Gw ga pengen kalian tau kesulitan2 gw secara detail. Tp cukup tlg pahamin. Please. Pahamin kondisi gw yg kayak gini. Gw udah berusaha ada di tengah se-tengah-tengah mungkin. Gw berusaha bantu semaksimal mungkin. Gw berusaha jalanin kewajiban gw. Tp gw pny keterbatasan. Gw juga tau dia bukan pembantu gw. Tiap gw bareng dia apa gw enak? Apa gw gak mikirin gimana nasip gwui ketika dia gw paksa nemenin gw? Gimana resahnya gw. Gw selalu lakuin apa jg biar ga membebani siapapun. Gw pingin ini jd beban gw sendiri. Kalian ga usahlah tau apa2. Apalagi banding2in gw sm orang lain yg udah selesai. Sakit banget rsnya kalo inget kata2 di chat itu. Gile. Knp ga lgsg ngmg sm gw. Gw jd males banget kesana. Males banget. Gakmau terlibat lagi gt rsnya. Terlibat jg ga bisa bantuin apa2. Udahlah..

Kelarin ajalah. Ga usah kepikiran. Apalagi dipikirin.

curcolcolcolcol

padahal lagi hectic gini, tapi nyempetin nyolong waktu buat nulis izeng. wkwkwkwkw bodo ah. yang jelas ini lagi ribet parah sama skripsi. parah. mbak yanti bilang gw kemungkinan semester depan lulusnya. tapi gw kekeuh tetep mau semester ini. emang sih gw banyak hancurnya. banyak gak jelasnya. gw kadang gak ngerti sebenrernya banyak yang udah gw kerjain tapi dikit yang gw kasih ke beliau. akhirnya ya wajar kalo beliau bingung. karena gak semua yang gw tau gw tumpahin. semangat icha. ngejar ketinggalan banget ini. mesti kelar bab 1-2 bener. terus verbatim, analisis, kesimpulan. gambaran umum ohiya. haish masih banyak banget wkwkwkw tau dah ah.. semoga semoga.. dan semoga gamelanan tetep lancar. amin!

Icha Sejati

Sudah lama, gw gak meluangkan waktu buat nulis. Haha.. Entahlah. Rasanya malam-malam gue lebih asik dipake buat ngobrol, buat ngalor ngidul, dibandingkan nulis. Dulu pas jamannya kebanting tiap hari lampiasinnya kemane lagi coba. Ya cuma bisa nulis lah. Bukan nulis berkualitas juga sih. Curhat lebih tepatnya. Hehe. Tapi gue suka baca curhatan gue dulu. Lemah dan galau banget gitu. Gue banget lah. Nulis sendiri, sakit sendiri, ngobatin sendiri. Tapi seru banget. Gue gak bergantung sama orang lain. Gak nyusahin orang lain: hal yang bener-bener gue hindarin tapi sulit banget akhir-akhir ini.

Rasanya dibutuhin itu gimana menurut lo? Bagi gue, saat gue dibutuhin itulah puncak kebermanfaatan gue sebagai seorang manusia diuji. Seneng banget. Gue punya banyak impian ketika gue jadi kaya nanti. Dan kesemua impian gue, gue persembahkan buat orang lain nantinya. Kalo bisa gue dapet yang sisa bakal gue lakuin. Gue udah kadung jatuh cinta ngeliat sebuah senyum mengembang yang ditujukan buat gue. Sengaja atau gak sengaja. Langsung atau gak langsung.

Tapi gue yang sekarang rasanya beda banget. Apa-apa ngeluh mulu. Jatohnya bukan lagi ngejar senyum lagi. Tapi terlihat kayak ngejar pemakluman supaya mereka mengganti senyum itu dengan sesuatu yang lain: rasa iba dan kasian.

God.why.i.did.some.stupid.things.

Gue mempercayai ini sebagai sebuah fase hidup. Kata ‘fase’ lagi akrab banget di settingan mainstream otak gue. Pembenaran dan pembelaan gue pasti ‘fase’ yang jadi kambing hitamnya. Maaf ya, se. Hehehe.. Semoga aja apa yang sekarang gue lakuin bener-bener cuma sementara dan gak jadi perilaku permanen hidup gue sebagai seorang Icha yang sejati. Icha yang sejati gak kayak gini. Gak kenal gueee lo siapaaa aaaa….

Mari berskripsi lagi.

Mari fokus dan tidak memikirkan hal lain selain skripsi.

Dan mari jangan membiarkan orang tahu bahwa hanya skripsi yang jadi fokus gue saat ini.

Well..

Aku sudah tau, pada akhirnya, hatiku sendiri yang pasti akan terkoyak dengan sendirinya. Tanpa alasan dan tanpa pembelaan. Aku pun tau, posisiku ini siapa, dan maksud dari semua ini apa. Aku mungkin bodoh dalam pelajaran, bodoh dalam rumusan. Tapi aku cukup berpengalaman dalam membaca masa depan, khususnya yang berkaitan dengan perasaan. Perasaanku sendiri. Dan pastinya, aku sudah melihat sendiri berbagai sudut pandang.

Hari ini, aku bagai dipermainkan Tuhan dalam sebuah gejolak perasaan yang luar biasa. Luar biasa ekstrim. Dari pagi hingga pagi lagi. Dari yang sangat malas, sangat berat melepas papa pergi ke lampung, sangat kecewa karena tidak bisa mengantar surat izin skripsi dan harus menunda sampai senin, sangat kecewa juga karena sms dan email tidak dibalas dosen pembimbing, sangat benci karena masalah mbah bude terhadap keluargaku, sangat lemah karena membaca diary di tumblr yang berisikan rasa sakitku selama ini, lemah pula karena harus menjaga piket di KSE yang aku harus memaksakan diri untuk semangat, sangat lemas karena tiba-tiba aku dilecehkan di jalan gelap oleh orang brengsek, sangat sakit karena mendengar temanku hendak menemukan pasangan jiwanya. Bukan karena apa, tapi mungkin….entahlah aku tidak tau. Yang jelas aku (terlihat) bahagia dan menunjukan semua ini tidak menyakitiku sama sekali.

Walaupun menurutku unik, tapi tetap saja, aku agak merasa aneh diperlakukan begini.

Tapi, aku senang. Jujur, aku senang. Dengan Dia membuatku kacau begini, berarti dia memperhatikanku, bukan? Sangat memperhatikanku, sehingga mendinamiskan hariku dengan sangat baik.

Aku menikmati alurNya. Sangat menikmati. Aku heran dengan reaksi yang timbul dari satu peristiwa ke peristiwa lain. Dan takjub. Kok bisa? Padahal aku berpikir bahwa aku sudah sangat lihai dalam memainkan mimik dan ekspresi, baik secara lisan maupun non-lisan. Di chat misalnya. Tapi kok bisa, misalnya, kakiku dingin, timbul rasa sedikit takut kehilangan, ketika tau dia telah ditemukan dan (mungkin akan) menemukan seseorang yang dia cari? Sahabatku sendiri? Hatiku masih takut saat orang brengsek itu dengan seenaknya melecehiku? Reaksi konyol apa ini. Kok bodoh. Bah! Masih kurang lihai rupanya.

Ini bagian yang aku paling suka. Bagian dimana aku akan belajar memahaminya. Belajar bagaimana mengantisipasi. Belajar bagaimana tetap membuat suasana senetral mungkin. Belajar bagaimana hatiku sendiri tidak sakit akan semua hal ini. Meskipun, pasti dia yang menjadi korban terbesar dalam segala pertarungan dan pembelajaran di tiap detik waktuku. Karena, aku yang hanya hasil dari izinNya berada disinipun, merasa tidak ada lagi yang bisa dikorbankan. Aku tidak memiliki apapun, selain hati ini, untuk dikorbankan. Hanya hati. Dan hanya hatiku.

Well, mungkin aku harus mengubahnya. Bukan mengorbankan. Tapi menempanya. Batu intan mentah yang ditempa berkali-kali akan menjadi batu intan bernilai tinggi, bukan? Aha. Menempa hatiku sendiri. Menjadikannya kebal dengan berbagai serangan luar, tapi tidak membuatnya rusak. Malah ia akan semakin kuat dan tau bagaimana memulihkannya kembali.

Terima kasih, Allah. Terima kasih..