Tempat Nongkrong Asyik di Kutoarjo

Kutoarjo adalah salah satu nama sebuah kecamatan di Kabupaten Purworejo. Nama kecamatan ini menjadi begitu terkenal karena letaknya yang strategis banget. Ada di jalur darat kereta lokal Prameks (Prambanan Ekspress) yang bisa menghubungkan Kutoarjo-Jogjakarta-Solo dengan harga yang murah dan cepet banget, dan ada juga kereta jarak jauh lainnya. Jalan utamanya juga merupakan jalur utama Kutoarjo-Kebumen. Hemmm sebenernya penulis sendiri bukan anak asli Kutoarjo sih. Tapi penulis dapetin cukup banyak ilmu dari temen-temen penulis yang aseli sini sewaktu main ke Kutoarjo. Penulis orangnya rada gak betahan gitu kalo nggak jajan. Atau minimal tau lah tempat makan yang legendaris, murah, enak, atau rame disini. Hihihi.

Dari perjalanan penulis, ini beberapa tempat yang mungkin bisa jadi referensi perjalanan kalian kalo liwat marih. Monggooo…

  1. Es Dawet Ireng Butuh
Es dawet ireng jembatan butuh kutoarjo

Es dawet ireng jembatan butuh kutoarjo

Es dawet ini dinamain Dawet Ireng karena warnanya yang hitam (dalam bahasa jawa: ireng). Terletak di dekat sungai/kali Jembatan Butuh. Butuh itu adalah nama kecamatan di Kabupaten Purworejo. Kalau dari Stasiun Kutoarjo belok kiri aja. Lurus teruuuus sekitar 4 km-an nanti ada gubuk bambu belakangnya sawah. Pertama kalinya penulis nyobain, rasanya suegeeerrrrr banget dan uenaaaak banget. Harganya juga murah. Cuma 3 ribu perak. Kalopun naik, yaa nggak akan jauh2 dari itu kok. Yang jelas, masih aman di kantong. Bikin kangen sama Kutoarjo ☺

  1. Martabak Legit

Sejujurnya, penulis cuma lewat ajah, nggak mampir. Hal ini disebabkan because penulis nggak pingin martabak #anaknyamoody. Tapi dari penuturan rekan penulis sih disini cukup terkenal. Rasanya enak katanya. Harganya sekitar 15ribuan keatas. Toppingnya lebih bervariasi gituu. Kalo hobi nongkrong, coba lah martabak disini.

  1. Nasi Goreng MM deket salon MM. Mbak Dyah
Nasi Goreng Muantaapp

Nasi Goreng Muantaapp

Ini nih gokil. Nasi gorengnya Mbak Dyah. Letaknya di daerah Semawung daleman persis di pinggir jalan. Tempatnya cozy banget. Bersih dan khas daerah banget dengan interiornya bambu-bambu gitu. Harganya juga pas di kantong. Cukup 8ribuan buat all varians. Menunya sebenernya sederhana aja, ada nasi goreng, pecel lele, mi goreng, mi rebus. Rasanya? Uenaaaak pol! Dijamin nagih!! Silahkan dicoba!

  1. Sosis Bakar Alun-alun Kutoarjo

wpid-img_20150812_162443.jpg

Kalau mampir ke Kutoarjo, pastikan kamu main juga ke alun-alunnya. Bisa dibilang Kutoarjo adalah satu-satunya kecamatan di Purworejo yang punya alun-alun. Sebab, dulu disini itu pusat pemerintahannya ketika zaman masih karesidenan gitu. Terus dipindah deh jadi di Purworejo. Jadi, kecamatan ini juga punya alun-alun. Alun-alun ini mulai keliatan ramai ketika udah agak sore. Para pedagang kaki lima mulai menggelar dagangannya dengan bermacam jajanan. Salah satu jajanan favorit penulis adalah Sosis Bakar-nya! Sosisnya sih sepertinya sama aja kayak sosis-sosis jajanan SD gitu. Tapi yang beda itu bumbunya. Enak bangeettt. dan….murah. Cuma 1500 satunya. Hahaha. Dicoba guys sambil ngangkring terus ngeliat pertandingan bola di alun-alun leh uga :D

  1. Es Dawet Coan

wpid-img_20150812_160953.jpg

Es dawet ini juga merupakan salah satu es dawet yang legendaris di Kutoarjo. Letaknya beda sama dawet ireng yang ada di deket jembatan Butuh. Es Dawet Coan adanya di jalan MT. Haryono, deket sama Martabak Legit Bandung. Menurut penuturan rekan penulis, dawet ini udah ada dari jaman ibunya dia masih kecil disini. Semua perantau pasti bakal balik makan es dawet ini setiap pulang kampung. Dawetnya warna hijau, sirupnya warna merah, plus tape ketan warna putih. Manis, seger, asyem, uenak jadi satu. Wuuuw! Harganya? Murah aja sih guys. 5ribu perak sajaaa… Dan kesegaran es dawet ini akan kamu dapatkan!

  1. Bebek Goreng Pak Dargo

wpid-img_20150812_164351.jpg

Ini juga salah satu warung makan/ restoran yang ada di jalan utamanya Kutoarjo-Kebumen. Kata salah satu temen saya sih ini cukup rame di hari2 tertentu. Harganya sekitar 20ribuan sepaket. Tapi, penulis belum sempat merasakan kelezatan bebek goreng disini. kapan-kapan kali yaa..

  1. Bakso Pak Sukar

wpid-img_20150812_154104.jpg

Bagi kamu penggemar bakso, jangan lupa juga mampir ke Bakso Pak Sukar yang juga legendaris banget disini. Bakso ini juga udah luamaaaaa banget ada di Kutoarjo. Segeerrrr banget dimakan kalo siang-siang. Apalagi kalo lagi laper. Beehh… Beneran enak. Harganya cuma 12 ribu rupiah saja untuk satu porsinya. Pilihan baksonya ada 2 jenis, ada yang kasar (pake urat) ada juga yang halus (tanpa urat). Ah, bener-bener puas makan disini!

  1. Roti Bagelen

wpid-img_20150812_163907.jpg

Roti Bagelen adalah roti kering berbentuk bulat kecil yang disajikan dalam kemasan. Roti ini sangat legendaris juga, karena ternyata roti ini asli dari Purworejo. Rasanya manis, asyik dimakan pas santai sambil minum teh. Boleh dicoba buat oleh-oleh :D. Tapi, penulis belum tahu harganya nih. Kalau untuk tempat, masih di sekitar alun-alun Kutoarjo, kok!

Mungkin masih banyak kuliner-kuliner lainnya dari Kutoarjo. Semoga kita masih bersemangat untuk jajan, eh, maksudnya untuk melestarikan makanan khas dari daerah-daerah yang ada di Indonesiaaaa :DDDD

Agak baper sih gue, ketika tau gue diomongin di belakang. Entah itu pendapat satu orang apa banyak orang. Entah. Yg jelas gw jd berekspektasi macam2. Gw jd tau gimana pedesnya kalimat langsung itu ke diri gw. Pedes banget men. Kenapa nggak manly aja si ngmgnya, eye-by-eye. Nose-to-nose. Langsung kalo mo protes atau ngerasa ada yg ga enakin.

Sana gih. Sana. Gw jg gabisa bantu apa2 selain mikirin skripsi gw sendiri. Tolong jangan remehin aja. Udah cukup. Gw ga pengen kalian tau kesulitan2 gw secara detail. Tp cukup tlg pahamin. Please. Pahamin kondisi gw yg kayak gini. Gw udah berusaha ada di tengah se-tengah-tengah mungkin. Gw berusaha bantu semaksimal mungkin. Gw berusaha jalanin kewajiban gw. Tp gw pny keterbatasan. Gw juga tau dia bukan pembantu gw. Tiap gw bareng dia apa gw enak? Apa gw gak mikirin gimana nasip gwui ketika dia gw paksa nemenin gw? Gimana resahnya gw. Gw selalu lakuin apa jg biar ga membebani siapapun. Gw pingin ini jd beban gw sendiri. Kalian ga usahlah tau apa2. Apalagi banding2in gw sm orang lain yg udah selesai. Sakit banget rsnya kalo inget kata2 di chat itu. Gile. Knp ga lgsg ngmg sm gw. Gw jd males banget kesana. Males banget. Gakmau terlibat lagi gt rsnya. Terlibat jg ga bisa bantuin apa2. Udahlah..

Kelarin ajalah. Ga usah kepikiran. Apalagi dipikirin.

curcolcolcolcol

padahal lagi hectic gini, tapi nyempetin nyolong waktu buat nulis izeng. wkwkwkwkw bodo ah. yang jelas ini lagi ribet parah sama skripsi. parah. mbak yanti bilang gw kemungkinan semester depan lulusnya. tapi gw kekeuh tetep mau semester ini. emang sih gw banyak hancurnya. banyak gak jelasnya. gw kadang gak ngerti sebenrernya banyak yang udah gw kerjain tapi dikit yang gw kasih ke beliau. akhirnya ya wajar kalo beliau bingung. karena gak semua yang gw tau gw tumpahin. semangat icha. ngejar ketinggalan banget ini. mesti kelar bab 1-2 bener. terus verbatim, analisis, kesimpulan. gambaran umum ohiya. haish masih banyak banget wkwkwkw tau dah ah.. semoga semoga.. dan semoga gamelanan tetep lancar. amin!

Icha Sejati

Sudah lama, gw gak meluangkan waktu buat nulis. Haha.. Entahlah. Rasanya malam-malam gue lebih asik dipake buat ngobrol, buat ngalor ngidul, dibandingkan nulis. Dulu pas jamannya kebanting tiap hari lampiasinnya kemane lagi coba. Ya cuma bisa nulis lah. Bukan nulis berkualitas juga sih. Curhat lebih tepatnya. Hehe. Tapi gue suka baca curhatan gue dulu. Lemah dan galau banget gitu. Gue banget lah. Nulis sendiri, sakit sendiri, ngobatin sendiri. Tapi seru banget. Gue gak bergantung sama orang lain. Gak nyusahin orang lain: hal yang bener-bener gue hindarin tapi sulit banget akhir-akhir ini.

Rasanya dibutuhin itu gimana menurut lo? Bagi gue, saat gue dibutuhin itulah puncak kebermanfaatan gue sebagai seorang manusia diuji. Seneng banget. Gue punya banyak impian ketika gue jadi kaya nanti. Dan kesemua impian gue, gue persembahkan buat orang lain nantinya. Kalo bisa gue dapet yang sisa bakal gue lakuin. Gue udah kadung jatuh cinta ngeliat sebuah senyum mengembang yang ditujukan buat gue. Sengaja atau gak sengaja. Langsung atau gak langsung.

Tapi gue yang sekarang rasanya beda banget. Apa-apa ngeluh mulu. Jatohnya bukan lagi ngejar senyum lagi. Tapi terlihat kayak ngejar pemakluman supaya mereka mengganti senyum itu dengan sesuatu yang lain: rasa iba dan kasian.

God.why.i.did.some.stupid.things.

Gue mempercayai ini sebagai sebuah fase hidup. Kata ‘fase’ lagi akrab banget di settingan mainstream otak gue. Pembenaran dan pembelaan gue pasti ‘fase’ yang jadi kambing hitamnya. Maaf ya, se. Hehehe.. Semoga aja apa yang sekarang gue lakuin bener-bener cuma sementara dan gak jadi perilaku permanen hidup gue sebagai seorang Icha yang sejati. Icha yang sejati gak kayak gini. Gak kenal gueee lo siapaaa aaaa….

Mari berskripsi lagi.

Mari fokus dan tidak memikirkan hal lain selain skripsi.

Dan mari jangan membiarkan orang tahu bahwa hanya skripsi yang jadi fokus gue saat ini.

Well..

Aku sudah tau, pada akhirnya, hatiku sendiri yang pasti akan terkoyak dengan sendirinya. Tanpa alasan dan tanpa pembelaan. Aku pun tau, posisiku ini siapa, dan maksud dari semua ini apa. Aku mungkin bodoh dalam pelajaran, bodoh dalam rumusan. Tapi aku cukup berpengalaman dalam membaca masa depan, khususnya yang berkaitan dengan perasaan. Perasaanku sendiri. Dan pastinya, aku sudah melihat sendiri berbagai sudut pandang.

Hari ini, aku bagai dipermainkan Tuhan dalam sebuah gejolak perasaan yang luar biasa. Luar biasa ekstrim. Dari pagi hingga pagi lagi. Dari yang sangat malas, sangat berat melepas papa pergi ke lampung, sangat kecewa karena tidak bisa mengantar surat izin skripsi dan harus menunda sampai senin, sangat kecewa juga karena sms dan email tidak dibalas dosen pembimbing, sangat benci karena masalah mbah bude terhadap keluargaku, sangat lemah karena membaca diary di tumblr yang berisikan rasa sakitku selama ini, lemah pula karena harus menjaga piket di KSE yang aku harus memaksakan diri untuk semangat, sangat lemas karena tiba-tiba aku dilecehkan di jalan gelap oleh orang brengsek, sangat sakit karena mendengar temanku hendak menemukan pasangan jiwanya. Bukan karena apa, tapi mungkin….entahlah aku tidak tau. Yang jelas aku (terlihat) bahagia dan menunjukan semua ini tidak menyakitiku sama sekali.

Walaupun menurutku unik, tapi tetap saja, aku agak merasa aneh diperlakukan begini.

Tapi, aku senang. Jujur, aku senang. Dengan Dia membuatku kacau begini, berarti dia memperhatikanku, bukan? Sangat memperhatikanku, sehingga mendinamiskan hariku dengan sangat baik.

Aku menikmati alurNya. Sangat menikmati. Aku heran dengan reaksi yang timbul dari satu peristiwa ke peristiwa lain. Dan takjub. Kok bisa? Padahal aku berpikir bahwa aku sudah sangat lihai dalam memainkan mimik dan ekspresi, baik secara lisan maupun non-lisan. Di chat misalnya. Tapi kok bisa, misalnya, kakiku dingin, timbul rasa sedikit takut kehilangan, ketika tau dia telah ditemukan dan (mungkin akan) menemukan seseorang yang dia cari? Sahabatku sendiri? Hatiku masih takut saat orang brengsek itu dengan seenaknya melecehiku? Reaksi konyol apa ini. Kok bodoh. Bah! Masih kurang lihai rupanya.

Ini bagian yang aku paling suka. Bagian dimana aku akan belajar memahaminya. Belajar bagaimana mengantisipasi. Belajar bagaimana tetap membuat suasana senetral mungkin. Belajar bagaimana hatiku sendiri tidak sakit akan semua hal ini. Meskipun, pasti dia yang menjadi korban terbesar dalam segala pertarungan dan pembelajaran di tiap detik waktuku. Karena, aku yang hanya hasil dari izinNya berada disinipun, merasa tidak ada lagi yang bisa dikorbankan. Aku tidak memiliki apapun, selain hati ini, untuk dikorbankan. Hanya hati. Dan hanya hatiku.

Well, mungkin aku harus mengubahnya. Bukan mengorbankan. Tapi menempanya. Batu intan mentah yang ditempa berkali-kali akan menjadi batu intan bernilai tinggi, bukan? Aha. Menempa hatiku sendiri. Menjadikannya kebal dengan berbagai serangan luar, tapi tidak membuatnya rusak. Malah ia akan semakin kuat dan tau bagaimana memulihkannya kembali.

Terima kasih, Allah. Terima kasih..

Masalah itu bener-bener bikin hidup gw jadi lebih berwarna. Penyikapan gw terhadap masalah-masalah bener-bener nentuin gimana hidup gw paska itu. Dan, bodohnya, gw suka salah dalam menyikapi dan akhirnya nyesel. Bukan disengaja, jelas. Tapi lebih ke gak tau apa yang mesti dilakuin. Gimana caranya supaya masalah ini selesai, dan semua orang bahagia dan ga beban. Minusnya, gw selalu lupa mempertimbangkan buat diri gw sendiri. Porsinya pasti gw jauh lebih sedikitin. Dengan pertimbangan, kalo kita yang agak sakit, kan bisa nyembuhin sendiri. Tapi kalo orang lain, kan susah minta maafnya atau bikin tetep kayak biasanya.

Kalo masalah sama hal-hal pribadi, gw udah biasa banget, kacau. Perempuan mana yang ga melibatkan perasaan dalam tiap keputusan yang diambilnya? Sematirasa-matirasanya, pasti ada perasaan yang bermain. Sejak SD gw udah mikirin satu hal. Enak ya jadi laki-laki.. Gw emang lebih suka berperilaku kelaki-lakian. Iya, dulu gw pingin jadi cowok, tapi physically. Makin kesini, gw tetep iri sama cowok. Tapi bukan lagi secara fisik. Tapi emotionally. Cowok gak main disana. Settingan mereka emang gak disetel buat melibatkan banyak perasaan. Mikirnya logis, cepet, untung-rugi, yang gak bikin sakit mereka bs jadi nangis berhari-hari. Gw iriiiii banget. Kalopun cowok ngerasa salah dalam ngelangkah, puter baliknya enak aja gitu. Kalo gw, beh, mesti jatoh bangun bgt. Gak nafsu makan, gak tidur, gak mau dirumah, banjir aja.

Pernah dalam satu titik, masalah gw bikin gw jadi mati rasa. Nonton film sedih ga ngefek. Liat anak2 jalanan ga ngaruh. Liat ibu marah2 ke anaknya cuek. Rasanya ga ada hentakan iba sama sekali. Datar, cuek, gak ada hati. Ternyata rasanya hampa. Kosong. Gw kayak orang setengah hidup setengah mati. Jiwa gw entah dimana. Dan baru gw sadar, gw hidup selama berbulan-bulan dengan rasa yang kayak gitu. Entah brp orang yang udah gw dzolimin ketika gw lagi mati-rasa itu..

Aku kudu piye..

Lost

I’m a quite puzzled how to step forward for my life after what i’ve been through on this path.

It feels like there is a dynamite inside your soul. But it can’t be explode, even it should be. Cause it will destroy yourself back.

I feel alone.
And I’m getting lost.

Kepingin buru-buru pulang secepetnya. Ngerjain skripsi, kembali pada dunia dimana aku dibutuhkan. Keseharianku yang dulu. Yang ga kayak skrg. Ga awut2an dan cuma seneng2 aja. Mau mama, papa, winda, tsalma, fathiya, bahkan santria. Mau ui. Mau gitar. Mau baca. Mau normal. Mau ga mikirin hal kayak gini. Gak mau gabut sambil nunggu jalan.

Aku akan membawa semua hal menjadi biasa saja. Seperlunya. Setakdir berjalannya. Tanpa menyertakan pamrih, untung-rugi, ga enakan, apapun yang keliatannya mesti melibatkan perasaan.

Jika bisa, ini akan menjadi kesulitan pertama di 2015.

Menuju akhir semester 7

STA udah sidang, Praktikum 2 udah implementasi, dan Kessos Industri nanti mau presentasi. Hampir selesai semua. Hampir loh ya. Soalnya belom UAS. Masih ada presentasi praktikum pula nantinya. Perjalanan sebenernya masih panjang, tapi seenggaknya one step closer lah

Semester yang bikin hopeless, bikin jatuh bangun, kadang cinta memuncak-kadang mengendur. Kadang ego naik tapi kadang males bahkan buat mikirin akibat dari malesnya ngambil bahan presentasi di it center. Full of huftness dan sekaligus happiness. Agak bangga gitu hampir selesai masa ini..

Ayo jangan hancurkan sisa sisa hari ini, Cha.